Fish

Senin, 08 Agustus 2011

MAKALAH CLOUD COMPUTING

A. sejarah could computing

       Cloud computing dalam sejarahnya "mungkin" bukanlah hal yang baru. Beberapa contoh dari sejarah membuktikan bahwa telah berkembang konsep pembuatan kerangka kerja komputasi secara online tersebut - sebagai berikut :

  • Sebuah portal internet yang memiliki berbagai fasilitas layanan umum (baca : aplikasi) mulai dari surat elektronik (e-mail), forum diskusi (baca : web forum) sampai dengan penyimpanan dokumen dengan media penyimpanan yang sangat luas (bahkan ada beberapa yang menyediakan dalam kapasitas tanpa batas/unlimited storage space) - sampai pada mekanisme berbagi dokumen (baca : file sharing), layanan blog dsb. Kesemuanya disediakan dalam sebuah tempat.
  • Layanan Software as a Service atau SaaS dari berbagai vendor teknologi informasi terkemuka - mulai dari layanan pemindaian virus secara online hingga layanan pemindaian spam, dsb.
  • Layanan SpeedyWiki ini secara sederhana dapat dirujuk sebagai dasar-dasar Cloud computing dalam artian fasilitas SpeedyWiki ini dapat diakses dan dipergunakan secara bersamaan untuk berkolaborasi dalam menyusun dokumentasi yang sangat kompleks.
  • Aplikasi Point of Sale atau POS pada kasir pasar swalayan dengan met
Cloud computing dapat berkembang disebabkan oleh segi "kemudahan" penggunaan dimana pengguna akhir dengan "cukup relatif" mudah menggunakan media LAN atau Internet melalui browser untuk mengakses dan berkolaborasi secara bersamaan tanpa melalui proses yang "cukup" rumit.

CONTOH
1.1 devenisi 
             Cloud computing adalah teknologi yang menggunakan internet dan server pusat yang jauh untuk menjaga/mengelola data dan aplikasi. Cloud computing membantu konsumen dan pebisnis untuk menggunakan aplikasi tanpa melakukan instalasi, mengakses file pribadi mereka di komputer manapun dengan akses internet. Teknologi ini memungkinkan efisiensi lebih dengan memusatkan penyimpanan, memory, pemrosesan, dan bandwith.

Contoh cloud computing adalah Yahoo email atau Gmail. Anda tidak perlu software atau server untuk menggunakannya. Semua konsumen hanya perlu koneksi internet dan mereka dapat mulai mengirimkan email. Software manajemen email dan serber semuanya ada di cloud (internet) dan secara total dikelola oleh provider seperti Yahoo, Google, etc. Konsumen hanya perlu menggunakan software itu sendiri dan menikmati manfaatnya. Analoginya adalah, "Jika and membutuhkan susu, kenapa membeli sapi?" Yang semua pengguna butuhkan adalah manfaat menggunakan software atau hardware seperti mengirim email dll. Hanya untuk mendapatkan manfaat ini (susu) mengapa konsumen harus membeli sapi (software/hardware)

Cloud computing dipecah ke dalam 3 segmen : aplikasi, platform, dan infrastruktur. Setiap segmen memberikan tujuan dan penawaran produk yang berbeda untuk pebisnis dan individual di seluruh dunia. Pada bulan Juni 2009, penelitian dilakukan oleh VersionOne yg menemukan bahwa 41% profesional senior di bidang IT tidak tahu apa itu cloud computing dan dua pertiga dari profesional keuangan bingung dengan konsep tersebut. Pada bulan September 2009, penelitian Aberdeen Group menemukan bahwa perusahaan yang disiplin mencapai rata-rata 18% pengurangan biaya IT mereka dari cloud computing dan 16% pengurangan dalam data center power costs.

 1.2 Komputasi awan
          (bahasa Inggris: cloud computing) adalah gabungan pemanfaatan teknologi komputer ('komputasi') dan pengembangan berbasis Internet ('awan'). Awan (cloud) adalah metefora dari internet, sebagaimana awan yang sering digambarkan di diagram jaringan komputer. Sebagaimana awan dalam diagram jaringan komputer tersebut, awan (cloud) dalam Cloud Computing juga merupakan abstraksi dari infrastruktur kompleks yang disembunyikannya.[1] Ia adalah suatu metoda komputasi di mana kapabilitas terkait teknologi informasi disajikan sebagai suatu layanan (as a service), [2] sehingga pengguna dapat mengaksesnya lewat Internet ("di dalam awan") [3] tanpa mengetahui apa yang ada didalamnya, ahli dengannya, atau memiliki kendali terhadap infrastruktur teknologi yang membantunya.[4] Menurut sebuah makalah tahun 2008 yang dipublikasi IEEE Internet Computing "Cloud Computing adalah suatu paradigma di mana informasi secara permanen tersimpan di server di internet dan tersimpan secara sementara di komputer pengguna (client) termasuk di dalamnya adalah desktop, komputer tablet, notebook, komputer tembok, handheld, sensor-sensor, monitor dan lain-lain."[5]
Komputasi awan adalah suatu konsep umum yang mencakup SaaS, Web 2.0, dan tren teknologi terbaru lain yang dikenal luas, dengan tema umum berupa ketergantungan terhadap Internet untuk memberikan kebutuhan komputasi pengguna. Sebagai contoh, Google Apps menyediakan aplikasi bisnis umum secara daring yang diakses melalui suatu penjelajah web dengan perangkat lunak dan data yang tersimpan di server.

Cloud computing menyediakan komputasi, perangkat lunak, akses data, dan jasa penyimpanan yang tidak memerlukan pengguna akhir pengetahuan tentang lokasi fisik dan konfigurasi sistem yang memberikan layanan. Parallels untuk konsep ini dapat ditarik dengan jaringan listrik, dimana end-user mengkonsumsi daya tanpa perlu memahami komponen perangkat atau infrastruktur yang diperlukan untuk menyediakan layanan.
Cloud computing menggambarkan suplemen baru, konsumsi, dan model pengiriman untuk layanan TI berbasis pada protokol Internet, dan biasanya melibatkan penyediaan sumber daya secara dinamis scalable dan sering virtual [2] [3] Ini adalah produk sampingan dan konsekuensi dari kemudahan- akses ke situs komputer remote yang disediakan oleh Internet [4] Hal ini mungkin mengambil bentuk berbasis web tools atau aplikasi yang pengguna dapat mengakses dan menggunakan melalui browser web seolah-olah mereka program yang diinstal secara lokal pada komputer mereka sendiri. [5].
Penyedia komputasi awan memberikan aplikasi melalui internet, yang diakses dari Web browser, sedangkan perangkat lunak bisnis dan data disimpan di server di lokasi yang jauh. Dalam beberapa kasus, warisan aplikasi (lini aplikasi bisnis yang sampai sekarang sudah lazim di klien tipis Windows komputasi) yang disampaikan melalui teknologi layar-berbagi, sementara sumber daya komputasi yang konsolidasi di lokasi pusat data remote, dalam kasus lain, seluruh aplikasi bisnis telah dikodekan menggunakan teknologi berbasis web seperti AJAX.
Infrastruktur komputasi awan yang paling terdiri dari layanan yang disampaikan lewat berbagi data-center dan muncul sebagai titik akses tunggal untuk memenuhi kebutuhan komputasi konsumen. Penawaran komersial mungkin diperlukan untuk memenuhi perjanjian tingkat layanan (SLA), namun istilah tertentu kurang sering dinegosiasikan oleh perusahaan kecil. [6][Sunting] Perbandingan
Cloud computing saham karakteristik dengan:

    
* Otonom komputasi -. Sistem komputer yang mampu manajemen diri "[7]
    
* Client-server model - komputasi client-server mengacu secara luas untuk aplikasi terdistribusi yang membedakan antara penyedia layanan (server) dan peminta layanan (klien) [8].
    
* Komputasi grid - "sebuah bentuk komputasi terdistribusi dan komputasi paralel, dimana 'super komputer dan virtual' terdiri dari sekelompok jaringan, komputer longgar ditambah bertindak dalam konser untuk melakukan tugas yang sangat besar."
    
* Mainframe komputer - komputer yang kuat yang digunakan terutama oleh organisasi-organisasi besar untuk aplikasi kritis, data biasanya massal pengolahan seperti sensus, statistik industri dan konsumen, perencanaan sumber daya perusahaan, dan proses transaksi keuangan [9].
    
* Utilitas komputasi - yang ". Kemasan sumber daya komputasi, seperti perhitungan dan penyimpanan, sebagai layanan meteran mirip dengan utilitas umum tradisional, seperti listrik" [10]
    
* Peer-to-peer - didistribusikan arsitektur tanpa perlu koordinasi pusat, dengan peserta yang pada saat yang sama pihak pemasok dan konsumen sumber daya (berbeda dengan model client-server tradisional).
    
* Berorientasi layanan komputasi - Cloud computing menyediakan layanan yang berkaitan dengan komputasi sementara, dengan cara timbal balik, berorientasi-layanan komputasi terdiri dari teknik komputasi yang beroperasi pada perangkat lunak-sebagai-layanan-[11].
[Sunting] Karakteristik
Cloud computing pameran karakteristik utama sebagai berikut:

    
* Agility meningkatkan dengan kemampuan pengguna untuk kembali penyediaan sumber daya infrastruktur teknologi.
    
* Application Programming Interface (API) aksesibilitas perangkat lunak yang memungkinkan mesin untuk berinteraksi dengan perangkat lunak awan dengan cara yang sama antarmuka pengguna memfasilitasi interaksi antara manusia dan komputer. Sistem komputasi awan biasanya menggunakan API berbasis REST.
    
* Biaya diklaim dikurangi dan dalam pengeluaran publik pengiriman awan model modal diubah menjadi biaya operasional [12]. Hal ini diakui untuk menurunkan hambatan masuk, seperti infrastruktur biasanya disediakan oleh pihak ketiga dan tidak perlu dibeli untuk satu kali atau jarang tugas-tugas komputasi intensif. Harga atas dasar utilitas komputasi yang halus dengan penggunaan pilihan berbasis dan lebih sedikit kemampuan IT diperlukan untuk implementasi (di rumah). [13]
    
* Perangkat dan lokasi kemerdekaan [14] memungkinkan pengguna untuk mengakses sistem dengan menggunakan web browser terlepas dari lokasi mereka atau perangkat apa yang mereka gunakan (misalnya, PC, telepon selular). Seperti infrastruktur off-situs (biasanya disediakan oleh pihak ketiga) dan diakses melalui internet, pengguna dapat terhubung dari mana saja [13].
    
* Multi-tenancy memungkinkan berbagi sumber daya dan biaya di kolam besar pengguna sehingga memungkinkan untuk:
          
o Sentralisasi infrastruktur di lokasi dengan biaya yang lebih rendah (seperti real estat, listrik, dll)
          
o meningkatkan kapasitas Puncak-beban (pengguna tidak perlu insinyur untuk setinggi mungkin beban-tingkat)
          
o Pemanfaatan dan peningkatan efisiensi untuk sistem yang sering hanya 10-20% digunakan [15].
    
* Keandalan ditingkatkan jika situs beberapa berlebihan yang digunakan, yang dirancang dengan baik membuat komputasi awan yang cocok untuk kelangsungan bisnis dan pemulihan bencana. [16]
    
* Skalabilitas melalui dinamis ("on-demand") penyediaan sumber daya secara halus, self-service mendekati real-time, tanpa pengguna harus insinyur untuk beban puncak.
    
* Kinerja dimonitor, dan konsisten dan arsitektur longgar ditambah dibangun menggunakan layanan web sebagai antarmuka sistem [13].
    
* Keamanan dapat meningkatkan karena sentralisasi data, meningkatkan fokus pada keamanan sumber daya, dll, tetapi keprihatinan dapat bertahan sekitar kehilangan kontrol atas data sensitif tertentu, dan kurangnya keamanan untuk kernel disimpan [17] Keamanan. Sering sebagus atau lebih baik daripada di bawah sistem tradisional, sebagian karena penyedia layanan dapat mencurahkan sumber daya untuk memecahkan masalah keamanan yang banyak pelanggan tidak mampu. [18] Namun, kompleksitas keamanan sangat meningkat ketika data didistribusikan ke daerah yang lebih luas atau jumlah yang lebih besar perangkat dan sistem multi-penyewa yang sedang dibagi oleh pengguna yang tidak terkait. Selain itu, akses pengguna ke log audit keamanan mungkin sulit atau tidak mungkin. Instalasi awan swasta sebagian didorong oleh keinginan pengguna untuk mempertahankan kontrol atas infrastruktur dan menghindari kehilangan kontrol keamanan informasi.
    
* Pemeliharaan aplikasi komputasi awan lebih mudah, karena mereka tidak perlu diinstal pada setiap komputer pengguna. Mereka lebih mudah untuk mendukung dan meningkatkan, sebagai perubahan mencapai klien langsung.
[Sunting] ArsitekturCloud computing sampel arsitektur
Awan arsitektur, [19] arsitektur sistem sistem perangkat lunak yang terlibat dalam pengiriman komputasi awan, biasanya melibatkan beberapa komponen awan berkomunikasi satu sama lain melalui mekanisme kopling longgar seperti antrian pesan.[Sunting] Sejarah
Istilah "awan" digunakan sebagai metafora untuk internet, berdasarkan gambar awan yang digunakan di masa lalu untuk mewakili jaringan telepon, [20] dan kemudian untuk menggambarkan Internet dalam diagram jaringan komputer sebagai abstraksi dari infrastruktur yang mendasarinya mewakili. [21]
Cloud computing merupakan evolusi alami dari luas adopsi virtualisasi, arsitektur berorientasi layanan, otonom, dan utilitas komputasi. Rincian diabstraksikan dari pengguna akhir, yang tidak lagi memiliki kebutuhan untuk keahlian dalam, atau kontrol atas, infrastruktur teknologi "di awan" yang mendukung mereka [22].
Konsep yang mendasari komputasi awan tanggal kembali ke 1960, ketika John McCarthy berpendapat bahwa "perhitungan suatu hari nanti dapat diatur sebagai utilitas publik." Hampir semua modern karakteristik komputasi awan (penyediaan elastis, disediakan sebagai utilitas, online, ilusi pasokan terbatas), perbandingan untuk industri listrik dan penggunaan publik, swasta, bentuk pemerintah, dan masyarakat, yang benar-benar dieksplorasi pada tahun 1966 buku Douglas Parkhill, The Tantangan Utility Komputer.
Istilah "awan" yang sebenarnya meminjam dari telepon di perusahaan telekomunikasi, yang sampai tahun 1990-an ditawarkan terutama didedikasikan point-to-point sirkuit data, mulai menawarkan Virtual Private Network (VPN) jasa dengan kualitas layanan tetapi sebanding dengan biaya yang jauh lebih rendah. Dengan beralih lalu lintas untuk menyeimbangkan pemanfaatan sebagai mereka lihat cocok, mereka dapat memanfaatkan bandwidth jaringan mereka secara keseluruhan lebih efektif. Simbol awan digunakan untuk menunjukkan titik demarkasi antara yang adalah tanggung jawab penyedia dan yang merupakan tanggung jawab pengguna. Cloud computing memperluas batas ini untuk menutup server serta infrastruktur jaringan. [23]
Setelah gelembung dot-com, Amazon memainkan peran kunci dalam pengembangan komputasi awan dengan memodernisasi pusat data mereka, yang, seperti jaringan komputer yang paling, yang menggunakan sesedikit 10% dari kapasitas mereka pada satu waktu, hanya untuk meninggalkan ruangan untuk paku sesekali. Setelah menemukan bahwa arsitektur awan baru menghasilkan peningkatan efisiensi internal yang signifikan dimana kecil, bergerak cepat "dua pizza tim" bisa menambahkan fitur baru lebih cepat dan lebih mudah, Amazon memulai upaya pengembangan produk baru untuk menyediakan komputasi awan untuk pelanggan eksternal, dan meluncurkan Amazon Web Service (AWS) atas dasar utilitas komputasi pada tahun 2006. [15] [24]
Pada awal 2008, Eucalyptus menjadi yang pertama open source, AWS API-platform untuk menyebarkan kompatibel awan swasta. Pada awal 2008, OpenNebula, ditingkatkan dalam proyek Eropa Reservoir Komisi yang didanai, menjadi perangkat lunak open-source pertama untuk menyebarkan awan swasta dan hibrida, dan untuk federasi awan [25] Pada tahun yang sama,. Upaya difokuskan pada penyediaan jaminan QoS (seperti yang dipersyaratkan oleh aplikasi real-time interaktif) untuk infrastruktur berbasis cloud, dalam rangka proyek Eropa yang didanai Komisi IRMOS [26] Pada pertengahan-2008., Gartner melihat kesempatan untuk komputasi awan "untuk membentuk hubungan antara konsumen layanan TI, mereka yang menggunakan layanan TI dan mereka yang menjual mereka "[27] dan mengamati bahwa" [o] rganisations beralih dari perangkat keras milik perusahaan dan aset perangkat lunak untuk per-menggunakan model layanan berbasis "sehingga "diproyeksikan beralih ke komputasi awan ... akan menghasilkan pertumbuhan dramatis dalam produk IT di beberapa daerah dan pengurangan yang signifikan di daerah lain." [28][Sunting] Lapisan
Setelah koneksi Internet Protocol dibentuk antara beberapa komputer, adalah mungkin untuk berbagi jasa dalam salah satu dari lapisan berikut.Cloud Computing Stack.svg[Sunting] KlienLihat juga: Kategori: klien Cloud
Seorang klien awan terdiri dari perangkat keras komputer dan / atau perangkat lunak komputer yang bergantung pada komputasi awan untuk pengiriman aplikasi dan yang pada dasarnya berguna tanpa itu. Contoh termasuk beberapa komputer, ponsel dan perangkat lain, sistem operasi, dan browser. [29] [30] [31][Sunting] AplikasiLihat juga: Kategori: aplikasi Cloud
Layanan aplikasi awan atau "Software sebagai Service (SaaS)" menyediakan perangkat lunak sebagai layanan melalui Internet, menghilangkan kebutuhan untuk menginstal dan menjalankan aplikasi pada komputer sendiri pelanggan dan menyederhanakan pemeliharaan dan dukungan.[Sunting] LandasanLihat juga: Kategori: platform Cloud
Platform layanan awan, juga dikenal sebagai Platform sebagai Layanan (PaaS), memberikan platform komputasi dan / atau tumpukan solusi sebagai layanan, infrastruktur awan sering memakan dan aplikasi awan mempertahankan. [32] Ini memudahkan penyebaran aplikasi tanpa biaya dan kompleksitas membeli dan mengelola hardware dan lapisan perangkat lunak [33]. [34][Sunting] InfrastrukturLihat juga: Kategori: infrastruktur Cloud
Awan layanan infrastruktur, juga dikenal sebagai Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS), memberikan infrastruktur komputer - biasanya sebuah lingkungan virtualisasi platform - sebagai sebuah layanan, bersama dengan baku (blok) penyimpanan dan jaringan. Daripada membeli server, perangkat lunak, data-pusat ruang atau peralatan jaringan, klien bukannya membeli sumber daya tersebut sebagai layanan sepenuhnya outsourcing. Pemasok biasanya tagihan layanan tersebut atas dasar utilitas komputasi, jumlah sumber daya yang dikonsumsi (dan karenanya biaya) biasanya akan mencerminkan tingkat aktivitas [35].[Sunting] Server
Lapisan server terdiri dari perangkat keras komputer dan / atau produk perangkat lunak komputer yang secara khusus dirancang untuk pengiriman layanan awan, termasuk multi-core, awan-spesifik sistem operasi dan penawaran dikombinasikan. [36] [37] [38] [39 ][Sunting] Model DeploymentKomputasi awan jenis[Sunting] awan Publik
Awan publik menggambarkan komputasi awan dalam arti utama tradisional, dimana sumber daya secara dinamis ditetapkan untuk masyarakat umum secara halus, swalayan melalui Internet, melalui aplikasi web / layanan web, dari penyedia off-situs pihak ketiga yang tagihan atas dasar komputasi halus utilitas [13].[Sunting] Komunitas awan
Komunitas awan saham infrastruktur antara beberapa organisasi dari sebuah komunitas tertentu dengan keprihatinan umum (keamanan, kepatuhan, yurisdiksi, dll), apakah internal atau dikelola oleh pihak ketiga dan host internal atau eksternal. Biaya tersebar di pengguna kurang dari awan publik (tapi lebih dari awan swasta), sehingga hanya beberapa manfaat dari komputasi awan direalisasikan. [1][Sunting] Hybrid awan
Awan Hybrid adalah komposisi dari dua atau lebih awan (swasta, komunitas, atau publik) yang tetap entitas unik, namun terikat bersama-sama, menawarkan manfaat ganda dari model penyebaran. [1][Sunting] awan Swasta
Awan swasta adalah infrastruktur semata-mata dioperasikan untuk organisasi tunggal, baik dikelola secara internal atau oleh pihak ketiga dan host internal atau eksternal. [1]
Mereka telah menarik kritik karena pengguna "masih harus membeli, membangun, dan mengelola mereka" dan dengan demikian tidak mendapatkan manfaat dari yang lebih rendah di muka biaya modal dan kurang tangan-manajemen, [40] pada dasarnya "[kurang] model ekonomi yang membuat komputasi awan seperti konsep menarik ". [41] [42][Sunting] IntercloudArtikel utama: Intercloud
Para Intercloud [43] adalah sebuah global yang saling berhubungan "awan awan" [44] [45] dan merupakan perpanjangan dari "jaringan dari jaringan" Internet pada yang didasarkan [46] [47]. [48][Sunting] Masalah[Sunting] Privasi
Model awan telah dikritik oleh para pendukung privasi untuk lebih mudah di mana perusahaan hosting kontrol layanan awan, dan, dengan demikian, dapat memantau di akan, secara sah atau secara tidak sah, komunikasi dan data yang disimpan antara pengguna dan perusahaan host. Contoh seperti program NSA rahasia, bekerja dengan AT & T, dan Verizon, yang mencatat panggilan telepon lebih dari 10 juta antara warga negara Amerika, menyebabkan ketidakpastian di antara para pendukung privasi, dan kekuatan yang lebih besar memberikan kepada perusahaan telekomunikasi untuk memantau aktivitas pengguna. [49] Sementara ada usaha (seperti AS-Uni Eropa Safe Harbor) untuk "mengharmoniskan" lingkungan hukum, penyedia seperti Amazon masih melayani pasar utama (biasanya Amerika Serikat dan Uni Eropa) dengan mengerahkan infrastruktur lokal dan memungkinkan pelanggan untuk memilih " zona ketersediaan ". [50][Sunting] Kepatuhan
Dalam rangka untuk memperoleh kepatuhan terhadap peraturan, termasuk FISMA, HIPAA, dan SOX di Amerika Serikat, Perlindungan Data Directive di Uni Eropa dan kartu kredit industri PCI DSS, pengguna mungkin harus mengadopsi mode penyebaran masyarakat atau hibrida yang biasanya lebih mahal dan mungkin menawarkan manfaat dibatasi. Ini adalah bagaimana Google mampu "mengelola dan memenuhi persyaratan tambahan di luar kebijakan pemerintah FISMA" [51] [52] dan Rackspace Cloud dapat mengklaim kepatuhan PCI. [53]
Banyak penyedia juga mendapatkan SAS 70 Type II sertifikasi, tetapi ini telah dikritik dengan alasan bahwa tangan-mengangkat seperangkat tujuan dan standar yang ditentukan oleh auditor dan auditee yang sering tidak diungkapkan dan dapat bervariasi secara luas [54] Penyedia biasanya. Membuat informasi ini tersedia atas permintaan, di bawah perjanjian non-pengungkapan. [55]
Pelanggan dalam kontrak dengan penyedia awan Uni Eropa didirikan di luar Uni Eropa / EEA harus mematuhi peraturan Uni Eropa pada ekspor data pribadi [56].[Sunting] Kinerja
Dengan kecepatan download rata-rata Amerika di 4MiB / S komputasi awan bergantung pada infrastruktur kecepatan tinggi yang tidak ada. Hal ini membuat komputasi awan tidak praktis di banyak lingkungan, sebenarnya banyak jaringan lokal akan berjuang untuk melayani beberapa contoh awan. Tergantung pada komputasi awan setup bisa memerlukan internet yang sangat cepat, kurang setup CPU intensif (untuk klien) hanya streaming video melalui internet atau LAN [rujukan?].[Sunting] Kritik
Beberapa telah datang untuk mengkritik istilah sebagai terlalu tidak spesifik atau bahkan menyesatkan. CEO Larry Ellison dari Oracle Corporation menegaskan bahwa komputasi awan adalah "segala sesuatu yang kita sudah lakukan", mengklaim bahwa perusahaan hanya bisa "mengubah kata-kata pada beberapa iklan kami" untuk menyebarkan awan berbasis layanan mereka [57] [58]. [ 59] [60] [61] Forrester Research Frank Gillet VP pertanyaan hakikat dan motivasi di balik dorongan untuk komputasi awan, menggambarkan apa yang dia sebut "awan cuci"-perusahaan hanya relabeling produk mereka sebagai "cloud computing", sehingga hanya pemasaran inovasi bukan "nyata" inovasi [62] [63].
GNU Richard Stallman bersikeras bahwa industri hanya akan menggunakan model untuk menyediakan layanan di tingkat yang semakin meningkat atas sistem berpemilik, jika tidak menyerupakan ke sebuah "kampanye hype pemasaran". [64][Sunting] Hukum
Pada bulan Maret 2007, Dell diterapkan untuk merek dagang "cloud computing" panjang (US Trademark 77139082) di Amerika Serikat. The "Pemberitahuan Penyisihan" perusahaan diterima pada Juli 2008 dibatalkan pada bulan Agustus, sehingga penolakan formal dari aplikasi merek dagang kurang dari seminggu kemudian. Sejak 2007, jumlah pengajuan merek dagang yang mencakup merek komputasi awan, barang, dan jasa telah meningkat pesat. Sebagai perusahaan berusaha untuk lebih baik memposisikan diri untuk branding komputasi awan dan upaya pemasaran, pengajuan komputasi awan merek dagang meningkat sebesar 483% antara 2008 dan 2009. Pada tahun 2009, merek dagang komputasi awan 116 diajukan, dan analis memprediksi bahwa merek dagang lebih dari 500 merek tersebut dapat diajukan selama tahun 2010. [65]
Kasus hukum lainnya dapat membentuk penggunaan komputasi awan oleh sektor publik. Pada tanggal 29 Oktober 2010, Google mengajukan gugatan terhadap Departemen Dalam Negeri AS, yang membuka tawaran untuk perangkat lunak yang diperlukan yang menggunakan penawar Bisnis Produktivitas Microsoft Suite Online. Google digugat, menyebut kebutuhan [66] "terlalu membatasi persaingan." Ahli telah menunjukkan bahwa, mulai tahun 2005, prevalensi standar terbuka dan open source mungkin memiliki dampak pada cara entitas publik memilih untuk memilih vendor. [ 67]
Ada juga kekhawatiran tentang penyedia awan mematikan untuk alasan keuangan atau hukum, yang telah terjadi dalam sejumlah kasus [68].[Sunting] Open sourceLihat juga: Kategori: sumber komputasi awan Terbuka
Perangkat lunak open source telah memberikan landasan untuk implementasi komputasi awan banyak, salah satu contoh menonjol yang kerangka Hadoop. [69] Pada bulan November 2007, Free Software Foundation merilis Affero General Public License, versi GPLv3 dimaksudkan untuk menutup celah hukum yang dirasakan terkait dengan perangkat lunak gratis yang dirancang untuk dijalankan melalui jaringan. [70][Sunting] Standar terbukaLihat juga: Kategori: standar Cloud
Penyedia awan yang paling mengekspos API yang biasanya terdokumentasi dengan baik (sering di bawah lisensi Creative Commons [71]) tetapi juga unik untuk pelaksanaannya dan dengan demikian tidak interoperable. Beberapa vendor telah mengadopsi API orang lain dan ada sejumlah standar terbuka dalam pengembangan, dengan tujuan untuk memberikan interoperabilitas dan portabilitas.






 
 

1 komentar: